Bintang Prancis Kylian Mbappe ditempatkan dengan baik untuk menjadi pemain terbaik di planet ini setelah final Piala Dunia yang heroik

Bintang Prancis Kylian Mbappe ditempatkan dengan baik untuk menjadi pemain terbaik di planet ini setelah final Piala Dunia yang heroik

Kylian Mbappe menjadi pemain pertama yang mencetak hat-trick di final Piala Dunia tetapi berakhir dengan kekalahan; treble bintang Prancis itu sia-sia saat Argentina asuhan Lionel Messi menang melalui adu penalti; Mbappe bisa menggantikan posisi Messi sebagai pemain terbaik dunia begitu bintang Argentina itu pensiun

Itu adalah salah satu final Piala Dunia terbaik dalam sejarah, tetapi hanya dimungkinkan oleh satu orang.

Lionel Messi menjadi berita utama dengan menjadi kapten Argentina untuk kemenangan, tetapi Kylian Mbappe dari Prancis mengubah final biasa menuju kemenangan Albiceleste yang nyaman menjadi kontes yang benar-benar klasik.

Setelah menyeret Prancis dari ketertinggalan 2-0 menjadi 2-2 dalam waktu 60 detik, kamera beralih ke saudara laki-laki Mbappe, Ethan, di antara penonton. “C’est toi, c’est toi [Ini semua kamu, ini semua kamu!]” teriak saudaranya dari tribun.

Dia tidak salah. Prancis benar-benar keluar dari permainan dan menuju kekalahan dan hanya jimat mereka yang muncul di final untuk memberi mereka banyak peluang bertarung.

Tetapi bahkan Mbappe dalam kondisi terbaiknya – yang dia lakukan pada Minggu malam – tidak dapat mengatasi narasi momen Piala Dunia terakhir Messi.

Satu-satunya peran Mbappe dalam membantu Prancis mungkin keras terhadap pemain pengganti Randal Kolo Muani, yang keluar dari bangku cadangan untuk – seperti pemain nomor 10 Prancis – memenangkan tendangan penalti dan mencetak gol lainnya dalam adu penalti. Tapi pemain berusia 24 tahun itu diberikan peluang emas satu lawan satu untuk memenangkan pertandingan di perpanjangan waktu, hanya untuk melihatnya diselamatkan. Jika kesempatan itu jatuh ke tangan Mbappeā€¦

Hat-trick final Piala Dunia dari nomor 10 Prancis untuk dua kali menarik Prancis dari ketertinggalan, seperti setiap momen Mbappe di Qatar, hampir membuat olok-olok turnamen yang begitu banyak orang, bahkan Messi yang hebat, berjuang untuk menguasainya.

12 golnya hanya dalam dua turnamen Piala Dunia menempatkannya hanya empat gol di belakang rekor sepanjang masa Miroslav Klose, yang bisa jatuh pada upaya Mbappe berikutnya di kejayaan Piala Dunia pada 2026.

Di Stadion Lusail, keberanian yang dia tunjukkan untuk memasukkan tiga penalti melewati Emiliano Martinez, ketika rekan satu timnya berjuang melawan kiper yang sama dalam adu penalti, adalah tampilan akhir dari mentalitas pertandingan besar – sementara sundulan untuk membuat gol keduanya. sama bagusnya dengan penyelesaian tendangan gunting itu sendiri.

Melihat melampaui final, bagaimanapun, dan di Piala Dunia secara keseluruhan di Qatar, Mbappe telah mengingatkan semua orang tentang statusnya sebagai pemain yang lengkap di level yang sangat tinggi ini.

Jika tidak ditangani – seperti saat melawan Polandia, Denmark, dan Australia di babak awal – Mbappe memiliki potensi untuk menentukan pertandingan besar dengan caranya sendiri yang brilian.

Tapi bakat Mbappe sangat tinggi bahkan jika tim menyelesaikan rencana permainan yang sukses melawan pemain berusia 23 tahun itu, itu memberi lebih banyak ruang bagi rekan setimnya yang berbakat untuk mengambil alih.

Ambil pertandingan perempat final Prancis dengan Inggris, sebagai contoh. Sebagian besar perhatian media menjelang pertandingan berkisar pada bagaimana The Three Lions akan berurusan dengan Mbappe. Kyle Walker, yang sering diinterogasi tentang bagaimana dia akan berurusan dengan bintang Prancis, menjadi sorotan, sementara asisten manajer Inggris Steve Holland mengungkapkan bahwa jimat Prancis membutuhkan “perhatian khusus”.

Tapi gol pertama Prancis dalam kemenangan 2-1 datang dari serangan balik Mbappe di sisi kiri yang membuat beberapa pemain Inggris menggandakan dan melipatgandakannya. Pemain berusia 23 tahun itu mengubah permainan dan lini tengah Inggris tidak dapat mencapai Aurelien Tchouameni tepat waktu, meninggalkan gelandang untuk mencetak gol dari jarak jauh.

Antoine Griezmann adalah pemain paling kreatif di turnamen, dengan peluang terbanyak yang diciptakan, umpan silang diselesaikan, dan penghitungan assist tertinggi bersama. Olivier Giroud menjalani turnamen terbaiknya hingga saat ini di depan gawang pada usia 36 tahun.

Selain menjadi talenta individu top, Mbappe adalah pengalih perhatian yang memungkinkan bintang Prancis lainnya berkembang. Jika Anda tidak bisa menghentikannya, orang lain akan menangkap Anda.

Dia melewatkan hadiah besar tahun ini, tetapi Mbappe akan memiliki waktunya lagi, terutama mengingat arah permainannya.

Banyak yang telah dibuat tentang siapa yang mengambil jubah Messi dan Cristiano Ronaldo ketika dua megabintang sepak bola pensiun dari permainan. Tampilan terbaru Mbappe telah menempatkannya tepat di urutan teratas daftar itu.

Dia memiliki perawakan klub untuk menjadi pemain top di dunia, pastinya. Pemain berusia 23 tahun itu memiliki 221 gol dalam 309 pertandingan karir klub, yang tentunya akan menjadi angka yang sama dengan 706 gol Messi dalam 863 pertandingan klub saat Mbappe memasuki tahun-tahun utamanya. Fakta bahwa dia belum melakukannya adalah prospek yang menakutkan.

Hanya Erling Haaland, junior Mbappe dua tahun dengan 178 gol dalam 218 pertandingan klub, yang bisa berdiri sebagai saingannya di tahun-tahun mendatang. Tapi pemain depan Manchester City dikecewakan oleh kurangnya kehadiran di turnamen internasional besar hingga saat ini – dia belum membawa Norwegia ke salah satu dari mereka.

Semua rekor pasti akan runtuh ke arah Mbappe juga, di samping kemungkinan penghitungan gol Piala Dunia sepanjang masa. Dia hanya berjarak 11 gol dari mencapai puncak daftar pencetak gol sepanjang masa PSG, dan 17 di belakang rekor Prancis. Jika dia mempertahankan penghitungan gol rata-rata tahunannya untuk Prancis, dia akan memecahkan kedua rekor tersebut pada tahun 2023.Kylian Mbappe

Leave a Reply